Jan 23, 2009

the Widyas

Aku adalah anak bungsu dari dua bersaudara. Kakakku perempuan. Namanya Widya Sari Nastiti. Aku gk ngerti kenapa ortu kami ngasih nama depan yang sama. Untung aja aku punya nama panggilan sendiri, Ninis.

Yea, informasi yang penting sekali bukan? >:D

Mbak Didi usianya lebih tua dua tahun dari aku. Jarak umur yang deket itu bikin kami akrab dan gampang kalo mo maen kemana-mana. Bayangin aja kalo misalnya usia kami terpaut dua puluh tahun, bisa jadi aku dikira suka bergaul sama tante2.
Hoho.

Kami berdua sama-sama serampangan, kasar dan alim. Tapi aku lebih pendiam dan manis…(mhehe ^^V). kami saling menyayangi (alah) jadi suka kangen kalo salah satu dari kami terpisah.
Misalnya aja waktu aku harus menetap di Malang buat ngelanjutin studi dan mencapai cita-cita untuk memakmurkan bangsa Indonesia kelak. Asik..
Aku pikir aku bakal hepi tralala trilili disana, tanpa ada Mbak Didi yang hamper selalu ikut campur dalam masalah2ku. Gk ada lagi kakak yang super usil dan gk bisa tinggal diam menyaksikan diriku tanpa bekas2 penganiayaannya. Emang dia selalu bikin hidupku menderita…weks.
Sehari di Malang, aku sumringah dan ngerasain asiknya hidup mandiri tanpa keluarga. Seharian bawaanya pengen bilang ke setiap orang yang aku temuin, : “Woi, ni aku nih. Ninis si anak ajaib yang mampu bertahan hidup tanpa dikrecokin keluarga. Aku akan jajah Malang! Jajah Malang!”

Malemnya, aku telpon sambil nahan nangis termehek2. Kangen. Huhu.

Meski dia segitu jailnya sama aku, dia bisa juga bersikap omigod-so-sweet-bgd. Waktu itu, ehm, aku habis patah hati. Layaknya anak muda kala itu, aku kerjaannya nangis, cemberut, bad mood, pokoknya jahiliyah bgd dah. Nah, si Mbak Didi tuh emang gk menghibur aku secara langsung.
Tapi dia langsung ngelabrak si mantan itu. Mhehe. My Sist is Superman! Eh, Superwomen ding. Bee.
Aku gk tau tu si mantan diapain ma Mbak Didi, pokoknya sampe sekarang si mantan takut bgd kalo mo maen ke rumah. Takut ketemu Mbak Didi katanya. Muahaha.
I love my sist… ;D

No comments: