Jun 2, 2011

(Calon) Mahasiswa Baru

Bulan-bulan sekarang, bulan-bulannya lulusan kelas 3 SMA lagi bingung cari tempat kuliah. Jadi inget sekitar 3 tahun lalu, waktu aku berada di posisi mereka.
Hari itu, beberapa hari menjelang SNMPTN (dulu namanya SPBM), aku sibuk belajar. Sibuk ke bimbel. Ikut try out sana sini.

Selain itu, aku juga sibuk yang lain.
Sibuk tanya ke temen2 mereka udah pada keterima di kampus mana aja.
Sibuk ngiri ke temen2 yang udah dapet tempat kuliah.
dan sibuk ngomel dalam hati kenapa aku gk nyoba jalur penerimaan mahasiswa lewat non-SNMPTN (PSB, PMDK, SPMK dsb)
Hadeh...penyesalan memang datang terlambat.
Memang waktu itu aku terlalu idealis. Mikirnya, "ih ngapain ikut jalur2 begitu yang gk murni 'saingan' dalam bentuk soal2 yang sama standarnya secara nasional seperti SNMPT". Sama pake senyum-santai-dan-sombong.
Dan bisa ketebak, aku nyesel dan iri waktu temen2 udah terjamin bangku kuliahnya. Mana pake diomelin mama juga. Huwaa :(

Akhirnya karena gk punya cadangan bangku kuliah, pasca UAN aku langsung capcus ngebut belajar siang malam. Fyi, waktu UAN aku gk serius2 amat belajarnya :p
Waktu mau ngembalikan formulir pendaftaran, sempet bingung mau daftar kemana. Yang penting Teknik. Untuk memperbanyak pilihan, aku pilih paket IPC, yaitu campuran IPA dan IPS, meskipun ambil resiko harus belajar mata pelajaran sosial.
Akhirnya ini pilihannya:
1. Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota (ITS)
2. Teknik Sipil (UB)
3. Sastra Inggris (Unair)

Tapi setelah berembug dan bertapa (baca: makan siang) di Wapo deket Unair, akhirnya pilihan dituker jadi:
1. Teknik Sipil (ITS)
2. Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota (UB)
3. Sastra Inggris (Unair)

Hari pertama berangkat jam 4 pagi dianter Papa. Niatnya mau belajar di jalan, tapi seperti biasa selalu ketiduran. Alasan buat tidur:
1. capek belajar
2. jenuh liat jalanan udah macet pada pukul 4 pagi
3. mengurangi nervous
dan memang gk masuk akal semua dan terkesan mencari-cari alasan hahaha :p

Pulangnya saya stres.
Soal2 SNMPTN sulit2, meskipun bentuk soalnya setipe dengan try out dan kisi-kisi yang dikasih bimbingan belajar PRIMAGAMA (#bukanblogberbayar :p). Aku cuma berhasil jawab kira2 50% dari soal2 itu. Untuk soal2 yang gk tau jawabannya, aku kosongin. Salah jawab bisa jadi pengurangan nilai. Jadi, mending gk usah dijawab :p (tips tentor Primagama)
Akhirnya waktu sampe rumah, mama ngasih brosur pendaftaran PENS ITS, sebuah politeknik di Surabaya yang bagus dan gedungnya juga bagus bgt. *kosakata tidak berkembang*
Dan ujung-ujungnya aku bertekad untuk ikut ujian masuknya yang dilaksanakan beberapa hari setelah SNMPTN.

Hari kedua SNMPTN.
Saya stres pangkat seratus. Soal2 IPA tidak sesimpel soal2 pendidikan dasar pada hari pertama. Apalagi soal IPS, mungkin cuma 1-2 soal aja yg berani tak jawab. Sisanya kosong.
Intinya. Mumet.
Iseng2 liat ke kanan ada cewek dengan rambut dikuncir. Tampangnya smart dan lagi ngeliatin ruangan juga dengan muka sombong seakan dia bisa ngerjain semua soal itu. Dia emang terlihat sudah menyelesaikan soal2nya.
Aku monyong ke dia.
Lupakan cewek itu. Sekarang aku beralih ke cewek di sebelah kiri ku. Cewek itu agak gendut, berkulit hitam, dan terlihat panik ngerjain soal. Keringetnya sebiji jagung.
Aku senyum puas. Ternyata ada orang yang (keliatannya) gk bisa ngerjain, sama kayak aku. Hahahahaha *ketawa jahat*

Setelah ujian SNMPTN usai, aku jujur ke mama kalo aku gk bisa ngerjain 100%. Mama maklum, meskipun (lagi2) pake ngomel2 kenapa dulu aku gk nyari cadangan lewat jalur non-SNMPTN.
Beberapa hari kemudian aku ujian masuk PENS ITS. Soalnya gampang2. Jauh lebih gampang dari SNMPTN.
Tapi gk tau kenapa, feelingku bilang kalo aku gk bakal keterima di politeknik itu.

Sebulan kemudian....sehari sebelum tanggal resmi pengumuman...hasilnya keluar.
Malam itu, sehabis magrib, aku sholat dulu yang khusyuk. Ada desas-desus mengatakan *wusssss angin bertiup*, pengumuman SNMPTN bakal keluar malam hari sebelum tanggal resminya.
Setelah sholat, aku online ke situs SNMPTN via handphone SE jadulku. Hasilnya.....JENG JENG!!!
"Selamat anda diterima di Perencanaan Wilayah dan Kota Universitas Brawijaya."
*kira2 begitu isinya*
Happy :D
Aku kasih tau ke mama dan kami berdua loncat2. Tapi kata2 yang keluar beda.
Aku : Horeeee keterima!! Hore Horeee!!
Mama : Lho kok keterima di Malang???? *sambil nangis*
Dziiiing -______-

Intinya, puas rasanya bisa keterima di universitas negeri lewat jalur ujian SNMPTN.
Alhamdulillah :)


Oh iya...ceritanya belum selesai. Iseng2 juga, aku cek nomer pendaftaran si cewek-sombong-yg-duduk-di-sebelah-kanan-ku. Ternyata dia gk keterima. Hahahahahaha rasakan pembalasan pahit itu *ketawa jahat* Salahnya sok banget mukanya waktu itu :p
Dan aku cek nomer pendaftaran cewek-panik-yg-duduk-di-sebelah-kiriku, dan ternyata dia keterima di Universitas Negeri Surabaya. Congrats :D

Dan intinya (lagi)...buat calon-calon mahasiswa baru 2011, tetep semangat dan berdoa buat masa depan kalian ya. Bikin mindset kalian dengan obsesi dan motivasi satu-satunya untuk mencari jalan menuju masa depan yg sukses dan tentunya untuk membanggakan ortu.
Itu dulu adalah motivasi ku buat belajar giat sebelum SNMPTN.

Gooooood Luck :)

No comments: